Pujian Suami Bikin Hari Berseri, Thanks to Yummy!

Setelah Jogja diguyur hujan pada weekend kemarin, Senin ini hawanya terasa teduh sekali.

Iyap, masih dalam suasana mendung tanpa hujan. Kebayang nggak sih, bercampur sepoi-sepoi angin.

Selain cuaca, ada satu lagi yang bikin aku amat bersemangat. Apalagi kalau bukan hasil ngoprek di dapur yang dipuji suami. Anakku pun menyantapnya dengan lahap.

Sungguh sebuah amunisi untuk lebih bersemangat memulai hari haha..

Akhir-akhir ini aku hobi memotret hasil masakanku lalu mengunggahnya di internet. Rasanya seru saja mengabadikan aktivitas dapurku di media sosial. Tapi bukan berarti aku suka masak ya.

Masak adalah konsekuensi yang kudapat dari pilihan menjadi ibu rumah tangga. Kusebut konsekuensi karena pada dasarnya aku kurang suka memasak.

Nggak suka masak, kenapa nggak beli aja?

Iya aku suka beli makanan jadi kok. Justru cara ini sering aku jadikan sebagai jalan ninjaku.

Namun karena membuat keuangan boncos jadi sesekali saja lah ya..

Selain boros, kita juga tidak bisa mengetahui secara pasti bahan apa saja yang ditambahkan pada masakan yang kita beli. Bagaimana cara mereka memasak, apakah bahan-bahan telah dicuci bersih dan lain sebagainya. Bukan bermaksud berburuk sangka, hanya nggak ada jaminan saja bukan?

Dengan membuat makanan sendiri, seluruh anggota keluarga juga bisa request sesuai selera mereka.

Suamiku nih dia tidak suka sayuran yang masih renyah. Jadi setiap memasak aku harus selalu memastikan agar semua bahan telah matang sempurna. Selain tekstur, dia juga tidak suka tumisan yang kering. Maunya dengan sedikit kuah alias nyemek dengan bumbu pedas manis.

Nah, berhubung makanan sesuai kriterianya ini agak susah, aku pun memilih memasak sendiri.

Hmm padahal sebelum menikah aku sangat jarang masuk dapur lho. Bisa dibilang, aku nggak bisa masak. Namun perlahan rasa percaya diriku untuk masak-masak pun tumbuh. Yah alah bisa karena terbiasa.

Belajar Trik Memasak dari Kebiasaan Menemani Mertua di Dapur


Di awal menikah, aku sempat tinggal di rumah mertua. Dari situ, aku bisa mengamati aktivitasnya. Walaupun sederhaha tapi cita rasa masakan di rumah mertua selalu enak. Tidur di bawah atap yang sama memungkinkan aku untuk nyontek rahasia dapur mertua.

Salah satu rahasianya, ibu mertua selalu menambahkan sedikit lengkuas dan beberapa helai daun salam pada setiap tumisan. 

Lulus dari universitas Pondok Indah Mertua alias sudah punya rumah sendiri aku makin ketagihan menjelajah aneka menu.

Terlebih dengan beragam konten memasak di media sosial yang bikin ngiler. Atau gara-gara menjamurnya restoran yang menjajakan jajanan kekinian di sekitar rumah tapi lagi bokek. Hingga keinginan pingin bisa masak enak, se-simple agar anakku makannya lahap.

Pandemi ini, aktivitasku di rumah saja justru makin meningkat. Kecenderungan mengurangi jajan di luar sehingga mau tidak mau harus masak adalah salah satu penyebabnya. Ditambah pekerjaanku sebagai penulis konten hingga peran baru sebagai guru untuk anakku yang sekolah daring, membuat hari-hariku rasanya padat sekali.

Agar segalanya berjalan seimbang aku butuh trik-trik untuk membuat semua urusan terorganisir.

Aku percaya sekali, kita tidak akan pernah kekurangan waktu asal semua urusan kita atur seefisien mungkin.

Rutin Merancang Menu, Kunci Efisiensi Waktuku di Dapur



Seminggu sekali aku selalu membuat rancangan menu. Selain mempersingkat lama belanja di pasar, ini juga bisa menghemat pengeluaran lho.

Dengan membuat catatan menu apa yang akan dimasak beserta bahan yang dibutuhkan, kita pun sekaligus bisa menyesuaikannya dengan budget.

Cara ini pastinya lebih efektif dibanding pergi belanja tanpa bekal catatan ya kan. Tanpa rancangan, salah-salah kita membeli sesuatu yang tidak dibutuhkan.

Nah untuk menambah referensiku tentang dunia kuliner yang minim ini, aku mengandalkan aplikasi Yummy yang tersemat di dalam ponselku.

Di era serba canggih ini, kita sangat dimudahkan dengan hadirnya teknologi. Dulu, untuk mencari ide menu masakan kita harus bersabar menunggu tabloid masak memasak terbit.

Atau pantengin acara masak di televisi dan nungguin resepnya muncul di layar.

Nah, sekarang tinggal buka handphone! Nggak perlu ribet ambil kertas plus tidak perlu buru-buru.

Aku memilih aplikasi kuliner Yummy sebagai andalan karena Yummy memungkinkan aku untuk ; mendapatkan resep masakan dari menu yang lagi dipinginin, memasak berdasarkan bahan yang ada di dapur dan menyesuaikannya dengan anggaran.

Ini penting banget, karena sebagai koki rumah, pastinya kita menginginkan masakan lezat, disukai keluarga, bergizi dan tidak menguras budget.

Sebagai ibu yang tidak jago masak tapi harus bisa masak enak, jelas aku terbantu sekali dengan kehadiran Yummy App.

Salah satu trik agar semakin piawai memasak adalah kita harus menguasai aneka bumbu dasar.

Saat bumbu dasar sudah kita kuasai, dijamin kita nggak akan kehabisan ide karena tinggal mengganti bahan-bahan yang akan dimasak.

Hari Senin bikin tumis kacang panjang, hari Selasa masak tumis jipang, hari Rabu giliran buncis. Praktis kan?

Nah, berhubung aku suka yang praktis-praktis, jangan heran ya kalau di hari yang sama aku menggunakan bahan yang sama pula sebagai lauk dan sayur.

Misal, hari ini masak sop tahu sutra, lauknya bisa perkedel tahu atau tahu krispi.

Hal ini bisa mempersingkat waktu belanja dan waktu eksekusi di dapur.

Aku merasa amat beruntung lahir di Indonesia yang kaya akan rempah. Ini membuat cita rasa masakan kita kian sedap.

Dibanding masakan luar negeri, lidah dan tubuhku ternyata lebih suka masakan khas Indonesia.

Seperti yang aku bilang, masakan Indonesia  yang kaya rempah tak hanya menambah nikmat rasanya tetapi kandungan rempahnya juga bermanfaat untuk tubuh.

Contohnya jahe yang biasa digunakan sebagai penyedap masakan, berfungsi sekaligus sebagai penghangat alami tubuh.

Di luar hal tersebut, makanan khas Indonesia pastinya menggunakan bahan yang mudah didapat dengan harganya yang relatif terjangkau.

Berikut salah satu contoh menu masakanku dalam sehari. Bahan yang digunakan mudah sekali didapatkan. Hampir semua resep masakan berikut aku dapatkan di Yummy App lho.

Benar-benar, sekomplit itu! Apalagi sekarang sedang ada event Indonesia Memasak Yummy, so makin banyak kuliner khas yang asyik dieksplor.



Tumis Teri Daun Pepaya


Salah satu trik yang aku lakukan agar keluarga tak bosan dengan sajianku adalah dengan menghadirkan tumisan dari bahan-bahan yang berbeda setiap harinya.

Untuk sumber proteinnya, bisa disesuaikan dengan isi kantong lho. Jika tak ada daging, tempe pun tak masalah. 

Lodeh Pepaya Daun So


Buah pepaya muda yang dibuat sayur bersama santan dengan rasa gurih untuk si kecil.

Ayam Bacem


Ayam bacem menggunakan bumbu seperti kunyit, jahe, lengkuas, daun salam untuk mengusir bau amis daging.

Digoreng hingga kecoklatan yang pastinya akan membangkitkan selera makan. Tak hanya bacem, di Yummy App kita bisa menemukan aneka resep olahan ayam dari beragam daerah di Nusantara. Yummy banget pokoknya!

Bakwan Jagung


Rasanya tak banyak yang mampu menolak pesona gorengan. Agar menambah nilai gizi, kita bisa menambahkan wortel, daun bawang di bakwan jagung. Disantap bersama cabe rawit selagi hangat, ahh mantap!

Sirup Markisa


Markisa sendiri merupakan buah tropis yang dibudidayakan di beberapa tempat di Indonesia. Buah bercita rasa asam manis ini tentunya mengandung vitamin yang dibutuhkan tubuh.

Dibuat menjadi sirup adalah salah satu cara mengolah buah markisa. Resep membuat sirup markisa ada lho di aplikasi masak online Yummy.

Bahannya minimalis, cara mengolahnya pun mudah. Siapapun dijamin bisa!

Dari tadi ngomongin Yummy App terus, kenalan lebih jauh yuk!




Yummy adalah sebuah komunitas memasak yang awalnya hanya tersedia di platform Facebook.

Kini kita sudah bisa mengunduh dan menggunakan aplikasi Yummy lho.

Di halaman utama aplikasi Yummy, kita akan disuguhkan beragam bahasan terkait dunia masak memasak. Menu-menu yang sedang trending sehingga bisa kita jadikan inspirasi bisnis kuliner. 

Scroll ke bawah, kita akan disuguhi aneka event dan promosi Yummy apps. Di aplikasi di bawah naungan IDN Times ini, juga terdapat akun official para chef lho. Salah satunya chef Arnold.

Masih di menu yang sama, terdapat beragam video rekomendasi hingga tips and trick di dapur. Disajikan dengan angle memikat dan alur yang runut, konten di Yummy App dilengkapi rating dan timer.

Pada menu selanjutnya, setiap pengguna Yummy Apps bisa berkontribusi menulis resep.

Tak kalah seru, setiap resep yang berhasil terbit, akan mendapat poin yang bisa ditukar uang.

Nah, itu dia rahasiaku agar aktivitas memasak dan kegiatan harianku sebagai ibu berjalan lancar. 

Pujian Suami Bikin Hari Berseri, Thanks to Yummy! Teman-teman ikutan gerakan Indonesia Memasak yuk!

18 Responses to "Pujian Suami Bikin Hari Berseri, Thanks to Yummy!"

  1. Toss kita kak lulus dari universitas pondok indah mertua, meski kalau aku tiap malam tetep makan di rumah mertua. Senang aja kebersamaannya itu.

    Yummy ini ngebantu banget buat chef abal-abal kaya aku kak, terbantu banget rasanya

    BalasHapus
  2. Eh baru tau ada apps gini, aku tu kadang pengen belajar masak, tapi malah fokus ngabisin masakannya doang. cocok apps ini buat belajar y mbak

    BalasHapus
  3. Saya juga download aplikasi Yummi loh, hahaha resep-resep nya simpel dan enak. Dulu awalnya liat di Instagram,tapi karena sering ngikutin jadi download deh. Hahaha

    BalasHapus
  4. Dengan aplikasi ini jadi gak bingung lagi ya mbak hari ini mau masak apa. Pasti selalu ada menu baru yang bisa kita coba

    BalasHapus
  5. Yummy aplikasi memang luar biasa aplikasinya ya...bisa masak mudah dengan resep yang tersedia di hape...haha, mantap mantap :)

    BalasHapus
  6. Bener deh, jajan mulu bisa bikin budget bonces wkwkwk. Kemaren masak tempe tahu bacem nyontek di yummy, wahh kata suami endul banget. Makasihh yummy :p

    BalasHapus
  7. Wuih asyiknya dapet pujian dari suami. aku juga kalau bingung mau masak apa cari ide di yummy app mbak. membantu banget aplikasi ini ya.

    BalasHapus
  8. Punya aplikasi kuliner gini pasti masak nggak hilang kreasi lagi deh.. Thankyou infonya Kak.. Keren nih buat ide masak harian di rumah. Secara, ibu rumah tangga punya anak dua dan suami di rumah terus, resep masakan harus banyak.

    BalasHapus
  9. Tumis teri daun pepaya itu favoritku banget mba. Suamikua juga suka. Seru ya kalo bisa masakin yang suami suka. Yummy ini membantu sekali, khususnya buat ibu-ibu yang baru belajar masak. Hehehe.

    BalasHapus
  10. Aku juga pake aplikasi yummi lho kak kalo mau masak masakan yang aneh-aneh. Habis resepnya buanyak banget. Dan bahan sama cara masaknya mudah banget.

    BalasHapus
  11. Daebaaaaak. Sirup markisa pun adaa hahaha. Keren banget emang yummy inii 😍😍
    Aku jg download ini kemarin, cari resep garang asam ayam

    BalasHapus
  12. Sama mbaa, sebelum menikah aku ga bisa masak sama sekali. Sekarang udah lumayan banget sih meski masih sering malas masak juga haha...

    BalasHapus
  13. wah di yummy app nggak cuma bisa jadi pembaca, tapi bisa berkontribusi menulis resep juga, dan bisa dapat penghasilan dari situ. Menarik banget ini, jadi mau kepoin aplikasinya

    BalasHapus
  14. Wah, aplikasi ini bisa saya rekomendasikan ke teman-teman yang doyan masak. Maafkan saya hanya bisa bantu membagikan berhubung tidak pandai memasak. Masak air saja bisa gosong hehehe

    BalasHapus
  15. Terkadang kalau masak itu ada kepuasan tersendiri loh ya, dan tentunya rasanya sesuai yang kita mau. Apalagi kalau masakannya di puji suami, beuhhh makin semangat ya masaknya hahaha. Boleh nih nanti aku mau cobain aplikasi yummy biar banyak referensi.

    BalasHapus
  16. Bener banget mbak, memasak dengan aplikasi YUmmy bisa mengefisiensi banyak waktu ya, selebihnya kita bisa main bareng anak dan nulis lagi. Gak zaman deh masak ampe berjam-jam (kecuali malam lebaran) hihi

    BalasHapus
  17. Tambah kreatif ya kak kalo pake Yummy App. Jadi enggak boncos lagi deh keuangan rumahnya. Karena kalo beli emang suka gitu, agak susah nyari yang pas banget buat semua menu. Apalagi soal jaminan kebersihannya, terutama di masa pandemi begini.

    BalasHapus
  18. sekarnag masak apapun semakin mudah ya. Ada Yummy App membuat menu gak cuma variatif tapi rasanya juga yummy...hehe

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel