Oleh-oleh Dari Kamar Bersalin


Ketika itu saya hampir menyerah dan kalau diperbolehkan saya memilih jalan operasi dibanding melahirkan secara normal.

Saya adalah perempuan 22 tahun ketika hamil anak pertama. Pertama yaa jadi wajar kalau pemikiran saya masih begitu lugu dan berhak untuk ditertawakan. Minta dimaklumi hehehe.

Maaf yaa saya salah. Semua tak seindah nampaknya.

Bloonnya saya pun berfikir ketika mules dan sampai rumah bersalin saya akan segera mendapatkan pertolongan medis lalu kelar. Hahaha.

Benar yaa ibu hamil dan melahirkan itu perjuangannya warbyasak. *muji ibuku kok*

Pukul satu dini hari saya ke rumah sakit. Ternyata masih pembukaan satu dan artinya saya dipersilakan pulang karena perkiraan launching masih lama.

Di rumah saya gaduh terus, nggak bisa berhenti meremas-remas tangan suami.

Ikut-ikutan lugu suami mengatakan, "Dek jangan nakal yaa ibu kesakitan," pada buah hati yang juga sedang berjuang mencari jalan 'keluar'.

Harapannya sih adek nurut seperti kemarin-kemarin, setiap rada nakal dielus dan dibisikin udah deh anteng.

Hahaha. Mari tertawakan pasangan ini *huh.

Kemudian subuh pun datang. Pukul setengah enam saya lari ke bidan terdekat. Nggak balik ke rumah sakit padahal selama hamil saya selalu periksa di sana karena ya itu tadi mikirnya setelah sampai di rumah bersalin, ditangani dan nggak ngrasain sakit lagi.

Rupanya saya harus bersabar. Sabar sambil sebenarnya harus mainin bola. Tapi nyatanya bolanya saya cuekin. Dasar bandel memang. Sabar sambil menahan untuk nggak ngeden tapi nyatanya gagal terus.

Sabar menunggu bidan datang buat ngasih aba-aba untuk lahiran.

Sabar sabar sabar.

Akhirnya pukul 10.40 sang baby lahir. Waktu dengar air ketuban 'mak pyoh' duh leganya.

Puncaknya saat saya diwajibkan pasang muka sebel sesebel-sebelnya sama bidan.

Tangisnya keeeeraaaas sekali. Dahsyat pokoknya. Di situ saya merasakan perasaan bahagia, lega dan rasa nggak percaya yang belum pernah saya rasakan sebelumnya.

Apalagi ketika anak tertidur di dekapan karena sedang melakukan IMD. Tubuh mungilnya membuat muka saya bingung, bengong, lucu campur senang.

Oya, untuk pertama kali saya merasa ada tangan masuk ke perut saya. *tangan bidan yang membersihkan rahim saya*

Rasanya geli-geli lucu bercampur sedikit sakit. Haha.

Nah, di sini justru babak baru dimulai. Ternyata hingga saya pulang ke rumah saya belum bisa pipis. Untuk pup wajarlah kalau terasa sakit tapi kan bisa keluar nah kalau belum bisa pipis?

Ini yang nggak wajar. Seingat saya malam saat kontraksi menjelang melahirkan memang agak susah untuk pipis. Rasanya seperti tertahan. Saya nggak nyangka sampai sejauh ini.

Hmm, rasanya nggak bisa pipis sampai bikin nangis.

Cuma bisa tidur sambil duduk, badan melengkung ke depan sandaran pada bantal di perut karena saya nggak bisa telentang. Pliz yaa geser sedikit saja keluar pipisnya tapi rasanya sakit dan nggak bisa tuntas. Kayak masih ada rasa pingin keluarin pipis tapi udah nggak bisa. Waktu di-USG ternyata kantong kencing saya mengalami pembengkakan *setelah ke dokter*

Sampailah pada hari dimana jadwal imunisasi anak saya tiba. Di sana saya ketemu bidan senior. Beliau melihat kok perut saya masih kayak perempuan hamil 5 bulan padahal bayinya udah lahir.

Lalu saya dibawa ke ruang periksa. Saya bilang memang belum bisa pipis. Saya dikasih kateter. Kurang lebih sampai tiga cawan ukuran sedang volume pipis saya. Ya Alloh di situ saya merasa saaaaaaaaangaaaaaat lega. Maaf ya agak lebay tapi beneran deh rasanya lega banget. Akhirnya saya bisa pipis!

Sesederhana itukah ending-nya? Enggak sih tapi kayaknya harus dibikin bersambung karena sudah kepanjangan hehehe..

Jadi intinya, saat melahirkan, ya saya tahu suasana pasti panik tapi sebisa mungkin untuk tetap tenang. Tugas suami atau siapapun untuk membantu menenangkan.

Patuhi nasihan paramedis. Disuruh duduk di atas bola yasudah ikuti. Jangan memanjakan diri karena rasa sakit.

Hmm kelas ibu hamil perlu banget lho diikuti.


Sesepele apapun sebaiknya jangan sepelekan sakit. Saya nggak nyepelein lha wong saya yang ngrasain cuman saya bingung harus gimana. Saat itu beragam spekulasi bermunculan. Nah, tanpa berusaha membela diri, di sinilah peran orang terdekat agar membantu menjernihkan masalah. Ah, tapi kedengarannya tetap bela diri ya. Hehehe.

Meski itu sekedar nggak bisa pipis. Sekedar yaa buuukibuk *sambil melotot. Dan kita pun harus bersyukur sudah diberi badan yang fit. Bahkan sekedar bisa pipis itu nikmat lho! NIKMAT!

Ibu cerita juga dong soal pengalaman melahirkan..😊

1 komentar

  1. Bagian paragraf pertama sama mba kayak saya, ngerasain mulesnya kayak mau nyerah minta dioperasi aja. Pokoknya nano-nano dah kalo sudah ngomongin proses melahirkan.

    BalasHapus